Sang Istri Kasih Jatah 5 Bulan Sekali, Otong genjot anak gadis dari SD hingga SMP

Sang Istri Kasih Jatah 5 Bulan Sekali, Otong genjot anak gadis dari SD hingga SMP

Kabarta.my.id, BANGKA TENGAH, Sungguh bejat kelakuan Otong (40), warga Desa Belukuk, Kecamatan Pangkalan Baru, Kabupaten Bangka Tengah. 

Dia dengan tega menyetubuhi anak tirinya. Persetubuhan itu dilakukan otong, sejak korban berusia sembilan tahun hingga kini telah berusia 13 tahun.

Setiap kali akan beraksi, pelaku selalu mengancam korban dengan pisau dan akan membunuh jika melawan atau tidak menuruti kemauan pelaku. Aksi pencabulan ini terbongkar setelah korban melarikan diri ke rumah saudaranya di Bangka Selatan, dan menceritakan pencabulan yang dialaminya.

Didampingi pihak keluarganya, korban melaporkan pencabulan itu ke Polsek Toboali Bangka Selatan. Poslek Toboali kemudian menyerahkan kasus tersebut ke Poslek Pangkalan Baru, mengingat wilayah hukum terjadinya kasus tersebut di Polsek Pangkalan Baru.

Tak butuh waktu lama, anggota Polsek Pangkalan Baru berhasil menangkap pelaku pencabulan, di kediamannya, pada Kamis (4/11/2021). "Pelaku ini sudah melakukan aksinya saat korban masih umur sembilan tahun. Saat itu korban masih duduk di bangku SD kelas 5," kata Kapolsek Pangkalan Baru, AKP Joko, Jumat (5/11/2021).

Joko menambahkan, pencabulan itu terus dilakukan pelaku hingga kini korban berumur 13 tahun. Saat akan ditangkap, pelaku pencabulan ini sempat akan melahirkan diri. Polisi terpaksa mengambil tindakan tegas terukur.

"Pelaku pencabulan ini berupaya melawan petugas saat akan ditangkap. Pelaku mencoba melarikan diri. Anggota akhirnya mengambil tindakan tegas terukur, dengan menembak kakinya," ujar Joko.

Sementara, pelaku mengaku nekat melakukan aksi pencabulan tersebut karena tidak mendapat perhatian dari sang istri. "Saya ancam dia (korban) pakai pisau dan mengancam akan membunuhnya. 

Ini saya lakukan karena istri saya jarang pernah 'ngasih'. Itu pun kalau 'ngasih' kadang-kadang lima bulan sekali," kata Otong.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel